Awal Kerja

Sebenarnya pengen banget posting tentang aktivitas anak-anak yang sudah lama terlewat. Terutama tentang kegiatan-legiatan di sekolahnya. Tapi saking menumpuknya akhirnya belum jadi keposting semua. Dari mulai terima rapor, field trip, outbound dan camping. Jadi PR dulu deh. Malah nemu foto jadul awal saya mulai kerja di perusahaan yang sekarang. Jadi pengen posting ini dulu.

Saya termasuk angkatan tua yang ingin selalu muda😀. Lulus SMA tahun 1999 dan lulus kuliah di bulan Maret 2003. Dari basic peternakan, melamar kerjanya yang terpikir saat itu ya di peternakan. Berbekal Surat Keterangan Lulus (SKL), karena waktu itu wisudanya masih di bulan Juli jadi belum dapat ijasah, saya melamar kerja dan di terima di peternakan kecil Boja, daerah di pinggiran kota Semarang. Merasa ngga berkembang saya berhenti. Sempat ngga jelas, kursus dan ganti-ganti kerjaan yang ngga jelas juga akhirnya saya bisa magang di salah satu anak perusahaan tempat saya bekerja sekarang. Yang terpikir kan oleh saya saat itu adalah yang penting saya bisa hidup tanpa membebani orang tua. Dan untuk nambah ilmu serta menjalin relasi.

Selesai kontrak magang saya diterima di sebuah perusahaan farmasi di Jakarta melalui tiga tahap tes di Semarang, Jogja dan Jakarta. Setelah dinyatakan diterima, di hari yang sama saya mengundurkan diri. Hahaha..aneh emang. Saya pulang ke Semarang lagi. Di siang bolong jalan kaki kepanasan saya beli Koran Kompas, sekalian untuk nutupin kepala yang kepanasan. Eh, lihat lowongan dan kirim lamaran. Lulus panggilan untuk 3 tahap tes di Semarang kemudian lanjut ke Jakarta untuk interview. Sebulan ngga ada kabar saya ijin mencari kerja di Bandung, tinggal di rumah seorang sahabat yang sedang meyelesaikan skripsinya, sambil cari kerja, sambil bantu bikin skripsi sabahat saya, sambil kursus. Geli juga, orang peternakan bantu bikin skripsi jurusan Hukum, hahaha. Alhamdulillah, sahabat saya lulus dan saya dapat panggilan. Akhirnya saya berangkat lagi ke Jakarta.

Pertama kali benar-benar kerja di perusahaan ini sebagai Data Analyst per 15 September 2004, ditempatkan di cabang Serang, Banten. Dari Departement Hatchery (penetasan) seminggu, dipindah lagi ke Broiler Breeder Farm. Dan ini lah tampang saya di farm, manly banget yah. Karena saya memang satu-satunya cewe yang di lapangan, selain 1 orang gudang dan 2 orang kantin.

 

@ Broiler Breeder Farm - manly banget yah😀

Dan ini saat di dalam kandang pakai kostum lengkap. Sebelum masuk kandang, saya harus memastikan membawa, buku notes kecil, pen, palu, tang dan paku. Pokoknya cowo banget deh.

 

inside hen house @ Broiler Breeder Farm *hahaha ketutup semua..ga bisa gaya eyy.

 

Dan ini adalah salah satu dari 19 kandang 2 lantai dalam 1 farm. Kalau ngantuk, dulu saya suka di ujung kandang lantai 2 tidur disitu, hehehe..manager nya bingung nyarinya..kemana ini anak..pisss Pak🙂

Broiler Breeder House

Saat di lapangan, emang fisik terasa capek juga. Apalagi bolak balik antar kandang. Untung saya boleh pakai motor di dalam farm. Waktu itu motonya GL Pro, katanya sih model motor cowo, hehehe..atau kalau ada traktor potong rumput ya saya pakai aja😀 tapi kalau truck saya ngga bisa nyetirnya, paling nebeng di belakang.

Sekitar 3 bulan bekerja di farm, saya ditawari oleh Manager saya untuk ikut interview secretary for Business Unit Head (BU Head), saya mau aja. Tapi GM saya waktu itu bilang, ‘itu untuk orang asing loh, komunikasinya harus pakai bahasa inggris’. Bermodal nekat karena emang ngga jago bahasa inggris, hehe, berangkat lah saya. Sampai tujuan, ternyata saya terlambat dan sudah kesiangan. Alhamdulillah masih boleh ikut interview yang terakhir. Ada 3 orang yang interview saya waktu itu, salah satunya BU Head yang lagi butuh secretary. Dengan santai dan PD saya mulai nyerocos menjawab pertanyaan beliau-beliau itu. Selesai langsung pulang ke farm lagi. Tapi di perjalanan Manager saya telepon. Saya diterima dan besoknya harus langsung pindah ke Tangerang.

Nah, itulah pertama kali saya kerja dengan bos saya yang sekarang. Berarti sudah jalan 8 tahun ini. Beliau expat tapi baik banget melebihi bos lain yang asli orang Indo. Umurnya hampir sama dengan Bapak saya, hahaha. Oiya sempat tanya kenapa saya yang diterima daripada kandidat-kandidat lainnya. Jawab beliau katanya saya yang paling cerewet. Ngomong terus panjang banget. Hahaha…

Delapan tahun bukan berarti mulus tanpa hambatan. Namanya dunia kerja pasti ada aja cobaanya. Apalagi waktu itu status saya yang masih single, seorang secretary masih punya image negative bagi sebagian orang termasuk rekan kerja sendiri. Apalagi bos saya tinggal sendiri di sini karena keluarganya tetap di negara asalnya tidak mau ikut. Alhasil semua urusan keperluan rumah juga saya yang pegang. Ya, bagaimana kita membawa diri saja. Didasari niat yang baik untuk mencari risky yang hahal dengan cara yang halal juga. Semoga berkah.

21 thoughts on “Awal Kerja

  1. Hmmm….foto yang kedua inside hen housenya keren banget Mba, kayak yang di film2 itu, bak peneliti ahli, hehe…itu peralatan yang dibawa kok tang dan palu Mba, buat apaan, yang pasti bukan untuk mentungin ayamnya khan?, hehehe…
    Ahahaha, jadi cerewet membawa berkah ya Mba, tapi emang nginggrismu juga excellent kok:)
    Duh, betah ya udah 8 tahun…semoga Allah Swt selalu menguatkan kita dengan ladang tempat kita mencari rizki ya Mba….amin^^

    1. kaya di film2? film apa ya? hahaha..
      palu, tang n paku tuh kalau ada slat atau feeder trough atau gt yg rusak minimal bisa dibenerin sebisanya dl hehehe..
      Ga tau tuh padahal ngomongnya mungkin ngaco smua hahaha..kynya mesti berguru ke mbaAi nih
      Amiin..kantor lumayan deket dari rumah.mudah2an sih masih bisa bertahan🙂 thanks Mba

  2. Hahahaha..dikau keliatan beda jeng pake seragam lapangan gitu! Beda tapi keren juga!😀

    Jadi udah 8 tahun jadi sekretaris si bos ya jeng, syukurlah moga kerjaannya makin menyenangkan dan berkatnya bertambah yaaa…

  3. busyet deh, itu ayamny ada berapa ratus ekor atw ribuang mungkin ya, klo aku pasti g berani berada d tengah2 ayam sebanyak itu he..
    semoga d tmpt kerja yg skrg lancar semua dan berkah y mb rejekiny

    1. puluhan ribu ayam mba dalam 1 kandang😀 hehehe..
      gpp, kl udha kenal diem aja ayamnya tp kl blom kenal paling2 keluar kandang badan biru2 karena di ‘tladung’ (boso indonesianya apa ya? )
      Itu masih Parent stock mba,ada lagi yg Grand Parent and Grand Grand Parent stock lebih gedhe2 ayamnya mgkn ngangkat 1 kt ga kuat hahaha..
      amiiinnn..makasi doanya🙂

  4. Wah….jd inget dulu bapak saya pernah punya peternakan ayam, saya sih sukanya yang ngambilin telurnya doang hehehe. Tapi keren lho pake kostum gitu. Semoga perkerjaan sekarang berkah ya bun🙂

    1. iya asik ya Bun, anak2ku kl pas pulkam jg paling suka lgs ngacir ke kandangtrus ngambilin telor.
      hehehe..keren tp ga kliatan orangnya hahaha…
      amiinnn,,makasi Bun doanya🙂

  5. foto ke 2…..jd terharu “memastikan membawa, buku notes kecil, pen, palu, tang dan paku.” dari sini awal dpt subsidi full kuliahku FISIP UNDIP xixixi thx ya mbak. semoga sukses dan sehat selalu

  6. It’s a pity you don’t have a donate button! I’d certainly donate to this superb blog! I suppose for now i’ll
    settle for book-marking and adding your RSS feed to my Google account.

    I look forward to new updates and will share this blog with my
    Facebook group. Chat soon!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s