Breaking Dawn Part I – Akhirnya Nonton Juga

Setelah gatot nonton penayangan perdananya tanggal 18 Nopember 2011, akhirnya saya bisa nonton juga di hari Minggunya tanggal 20. Film The Twilight Saga : Breaking Dawn Part I.

tiket nonton untuk pasutri😀

Dari mulai pacaran sama suami dulu, saya memang sebisa mungkin nonton film di bioskop sama dia. Ada sih beberapa kali sama temen juga. Tapi setelah menikah, diusahakan selalu sama dia. Pernah juga saking ngga bisa nyamain jadwal akhirnya terpaksa saya nonton sendiri, itu pun harus di hari kerja. Kalau ngga sengaja cuti ya pas pulang kerja. Tapi tetep aja sendiri. Nah kemarin ini kebetulan Ayah lagi ada tugas ke luar kota sampai hari Minggu. Agak hopeless sih. Belum lagi bagaimana ijinnya ke anak-anak karena mereka juga tahu hari Minggu pasti Mamanya libur. Cepet-cepet muter otak, gimana oh gimana??

Pertama, merayu Ayah dulu supaya doi bisa pulang lebih cepet. Eh ngga bisa. Dipikir-pikir kalau perginya malem kasihan anak-anak. Jadi saya pilih jadwal siang pas jam tidur anak-anak. Setelah nego sama Ayah, ternayata si Ayah bisa tapi langsung ketemuan di XXI biar bisa nonton yang siang. Kedua, dari hari Sabtu nya, saya bilang ke anak-anak, “Mba Nisha, Dek Aira, besok mama ijin keluar ya siang sampai sore. “.”Kemana Ma?Ikuutt”. Dalam hati, alasan paling bisa diterima anak-anak adalah kerja. Duh, apa harus boong ya sama mereka..”Mama harus ker ..ja..sebentar nak, habis itu langsung pulang kok”.”Ngga boleh!!Mama ngga boleh kerja! Besok kan masing hari Minggu, Mama kan libur..”.”Sebentar aja nak, ya..”.”Iya boleh tapi Mba Nisha sama dek Aira ikut, Teteh juga.” Biasanya memang mereka saya ajak kalau ada kerjaan di hari libur.  Ya udah, ngga bisa nerusin merayu anak-anak. Dan saya bilang ke Teteh, “Teh, besok siang Mama mau ada urusan sebentar. Jelasin ke mba sama adek besok aja lah Mama pikirin dulu”.

Rencananya kalau lancar saya harus naik seatle bus ke Mall Lippokarawaci yang jam 11.00 kalau mau nonton yang jam 12an. Minggu pagi masih belum  ada ide bagaimana bilang ke anak-anak lagi. Saya pikir anak-anak harus diajak main dulu nih keluar. Pagi itu saya ajak ke Green School, sekolah alam yang rencananya tempat anak-anak saya nanti pindah dari sekolahnya yang lama. Tentang Green School mungkin nanti saya cerita tersendiri aja deh :D Setelah main disana dan sedang dalam kondisi hati yang senang, saya negosiasi dengan Mba Nisha. Kalau adiknya sih masih bisa ditangani, gimana kakaknya bilang aja🙂

Dan kesepakatan terjadi. Saya boleh pergi sebentar siang sampai sore di hari itu tapi tanggal 24 Nopember 2011, saat ada acara outing sekolah ke Taman Mini Indonesia Indah, saya harus ikut mendampingi dia. Dan lagi-lagi saya harus cuti untuk acara sekolah anak. Ok sepakat.😉

Tapi cuaca ternyata ngga sepakat, hujan deres pas saya mau berangkat ke terminal. Sudah tanggung, lagipula Ayah juga sudah dalam perjalanan menuju ke sana juga. Berbekal mantel hujan dan payung, saya pun berangkat ke terminal bus. Setelah parkir motor, titip mantel dan beli tiket bus, lega juga bisa duduk di dalam bus yang pas banget mau berangkat.

Sampai di mall, langsung meluncur ke XXI dan dapat tiketnya. Tapi Ayah mana? Lima belas menit kemudian Ayah datang. Setelah beli minuman dan camilan kita masuk ke studio. Akhirnya sampai juga disini nonton sama Ayah.” Selamat nonton Ayah”.” Selamat tidur Ma”. Ha?? Selamat tidur?? Ternyata Ayah kelihatan sangat capek dan ngantuk. Demi nemenin istrinya nonton. “Yaa..kok tidur Yah? Tapi ngga papa deh. Yang penting mama ditemenin disini. Makasi Ayah.”

Filmnya bagus banget, tapi sayang cuma sebentar. Edward terlihat lebih ganteng. Si Jacob juga. Bulan madu Edward dan Bella juga romantis. Tempatnya indah banget. Terlihat si Ayah juga sedikit-sedikit ikut nonton filmya, meski saya harus berulang kali berbisik jelasin tentang filmnya, hehehe. Lalu bagaimana dengan misi ngajak Ayah nonton film itu? Misi itu ditunda dulu untuk sementara waktu.

Dalam perjalanan pulang ke rumah, kita mampir dulu ke toko furniture, Ayah membelikan kitchen set buat Mama yang memang sudah sekian lama tertunda. Sekali lagi terima kasih ya Ayah. Sesampainya di rumah, anak-anak menyambut kami dengan riang, lalu kita sempatkan jalan-jalan keluar dulu sebentar. Saya keceplosan cerita tentang film sama Ayah, ternyata Mba Nisha denger, seperti biasa dia curiga dan memberondong dengan sederet pertanyaan. Ayah geli menahan tawa melihat saya kelabakan menjawab. Don’t try to lie to our clever girls, Ma😀

6 thoughts on “Breaking Dawn Part I – Akhirnya Nonton Juga

  1. Ahahahahahaha….ketahuan sama Nisha yaaa kalo ayah dan mama pacaran hihihi.. Bagus nak, tanyain aja terus sampe mamanya bingung…hihihihi… *piss mbak Rully😀

    Selamat yaaa akhirnya berhasil nonton juga trus selamat juga buat kitchen setnya yaaa😉

  2. hehehe pacaran lagi neh ye…waduh kapan yah bisa “our time” kayak gitu….sabar sabar sabar…setiap hari dah kayak pacaran juga ….hhehee menghibur diri sendiri..
    wah seru nonton bareng mantan pacar….saya terakhir kapan yah nonton bareng di bioskop?? pas hamil kah??? atau saat pacaran dulu..?? dah lupa …hehehe mbak nisha pinter tuh mbak…:)

    1. hehehe..iya kadang2 emang kita kabur buat nonton berdua..kaya pacaran..selalu gandengan tangan ga mau kalah ama ABG2 lain wkwkwkwk…
      nonton di rumaha aja dl aja smntr mam..ntar jg pasti ada waktunya nonton k bioskop🙂

      Iya nih, smp sekarang Mba Nisha masih suka nagih,”Ma, Mba Nisha mau nonton film vampir, ayuuk!!” hehehe…*duh piye iki??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s