Ada Apa dengan Tanisha?

Jujur saya bingung. Mungkin juga sedih. Dengan menulis disini mungkin akan sedikit membantu, minimal bisa me-release apa yang sedang saya rasakan tentang anak sulung saya ini, Tanisha. Yah, akhir-akhir ini memang rasanya ngga sempat terus mau ngeblog, paling-paling cuma sempet intip-intip sebentar ke blog temen-temen. Selain kondisi keehatan orang serumah lagi pada ngga fit, kerjaan juga lagi menuntut konsentrasi. Ditambah lagi sekarang sudah sering hujan. Sampai rumah berbasah-basah ria. Belum lagi kalau motor mesti mogok kena banjir di tengah hujan gedhe.

Okay, kembali ke Tanisha. Bulan ini usianya sudah 4 tahun 5 bulan. Sudah besar anak mama ini. Sudah lebih kritis. Sering protes. Dan puncak kesedihan saya, Tanisha jadi sering marah-marah. Jika begitu, semuanya jadi serba salah di matanya. Saat marah, dia ngga lagi terlihat seperti anak-anak yang baru duduk di TK A. Ucapannya begitu lantang, cepat dan jelas tapi betul-betul membuat saya sesak nafas.

Saya sadar, sebenarnya dia butuh perhatian dan waktu lebih lama dari saya dan ayahnya. Saya sadar saya yang salah sudah begitu keras. Saya tahu bahwa saya orang yang juga gampang terpancing emosi. Seringkali dia marah dan saya jadi lebih marah. Astagfirullahaladzim.

Percakapan suatu pagi antara saya dan Mba Nisha :

“Mama hari ini masuk?”

“Masuk Nak, ada apa?”

“Ngga bisa libur dulu? Mba Nisha mau sama mama”

“Maaf, ngga bisa. Mama harus buat laporan ke bos Mama”

“Pulangnya jam berapa?”

“Ya seperti biasa habis magrib Mama insyaallah sudah di rumah”.

“Ngga bisa pulang cepet?”

 “Ngga bisa sayang, tapi Mama usahakan ya.”

“Jangan telat ya ma!Janji.”

 “Iya sayang”.

Tapi hari itu kerjaan saya sampai malam dan sampai rumah hampir jam 9 malam.

“Mama bo ong!!!Katanya ngga telat? Udah jam berapa ini?Lihat jamnya! Lihat Ma! Mama bisa denger Mba Nisha ngomong kan?Coba telinga mama dibuka, mata Mama lihat jam.Lihat! Mama bo ong. Mama ngga sayang Mba Nisha”

Saya yang baru saja sampai di rumah rasanya shock, sesak nafas dan ingin menangis. Putri kecilku sedang begitu marahnya sama mamanya. Bicaranya sangat jelas. Jelas sekali. Jelas juga sedang menggambarkan emosi hatinya.

Begitu juga protesnya kepada Ayahnya. Apalagi Ayah setelah pindah kerja harus banyak adaptasi jadi lebih banyak pulang malam dan lembur.

Percakapan sebelum tidur :

“Ma, kenapa Mama harus kerja?”.

“Mama mau bantu Ayah cari uang. Buat Mba Nisha dan dek Aira. Mba NIsha tau kan sekolah itu bayarnya mahal. Trus beli beli juga”

“Tapi Mba Nisha udah ngga jajan.”

 “Biar Ayah aja yang kerja Ma, Cukup juga uangnya. Jadi Mama di sini aja sama Mba Nsha.”

 “Sayang, kita harus nabung yang banyak dulu. Katanya Mba Nisha mau sekolah di Inggris, mau les biola, iya kan?”.

“Kata Mama, sekolah di Inggris bisa gratis kalau Mba Nisha jadi anak pinter”.

 “Oh pasti Nak, makanya sekarang Mba Nisha yang rajin ya belajarnya”.

“Makanya Mama ngga usah kerja aja. Mba Nisha kan pinter nanti pasti gratis ke Inggris.”

“Maafkan Mama ya Nak, mama harus kerja, banyak hal yang anak-anak belum paham sekarang”

 “Mba Nisha paham Ma. Mama ngga sayang Mba Nisha”

“————“

Ya, Mba Nisha anak pintar. Maafkan Mama. Tanisha juga jadi lebih susah makan. Karena itu juga mungkin dia jadi sering sakit. Badannya semakin kurus. Kurus sekali. Hiks :( Dan semakin cuek sama saya.

Ya Allah..memang saya yang salah. Maafkan Mama ya Nak. Mama akan berusaha untuk lebih banyak waktu lagi sama Mba Nisha. Doakan Mama ya insyaallah ada jalan.

Tiga hari yang lalu saya ajak dia mendengarkan music classic menjelang tidur. Hal yang sudah lama sekali terlupa. Mba Nisha suka suara biola dan piano. Sekarang kalau tidur dia minta disetelkan music classic. Tidak boleh mati sampai pagi. Alhamdulillah, dia bisa lebih tenang. Tidur yang nyenyak ya anakku sayang. Mama sayaaaang banget sama Mba Nisha, sama dek Aira juga.

8 thoughts on “Ada Apa dengan Tanisha?

  1. Hmm…dilema yah mbak…sayapun sering merasakannya…malah 2 malam yang lalu saat kinan dah tertidur *karena siang kata Utinya gak tidur jadi tidur lebih cepet dari biasanya, saat dia tidur saya ngobrol sama ayahnya, ayahnya bilang kecletuk “alhamdulillah bersyukur sama allah perkembangannya bagus, walaupun makannya masih susah,kasihan,setiap hari harus ditinggal kerja, bedua, mama-nya juga” aku langsung nangis nggak bisa ditahan..saya minta maaf saya ciumi kinan saat tidurnya…saya kadang juga ragu mbak, tapi demi cita cita bersama, selama masih bisa…..saya bisa merasakan apa yang mbak rasakan…setiap hari saya selalu kebayang bayang rasa bersalah..seharusnya saya dirumah main bersamanya..seperti hari ini pagi ini yang begitu kolokan ditinggal, walaupun tanpa rengekan kinan belum mengerti ketika “mama mau kerja” dia ikutan menjawab “dek nana mau kerja juga” ya allah….sedih rasanya….
    semoga kita diberi kekuatan dan petunjuk sama Allah yah mbak..:) * hug*

    1. *big hug Mama Kinan..*
      Setidaknya kita terus berusaha ya Mam, insyaallah pasti ada jalan.
      Pernah sempet ngobrol sama ibu2 pekerja yang anak2nya udah besar-besar, bahkan udah ada yang menikah. beliau2 bilang memang ada masanya, asal kita pinter2 ngatur waktu dan mencurahkan kasih sayang ke anak dan membuat waktu kita bersama anak berkualitas.
      Pas mereka tumbuh semakin besar mereka akan semakin mengerti.
      Semoga kita bisa ya Mam🙂

  2. Ya ampun mbaaakkk……kebayang sedih dan rasa bersalahnya mbak Rully sama anak-anak.

    Nisha anaknya pintar dan cerdas banget mbak, sampe udah bisa protes begitu, dan dia tau betul yang dia mau, cuma pengen sama-sama terus dengan mamanya aja😦. Yah semoga mbak Rully dikasih kesabaran dan juga ditunjukkan jalan keluarnya ya mbak…

    Memang masih agak susah untuk ngasih pengertian ke anak kalo kita bekerja untuk dia juga. Seandainya dengan penghasilan suami aja udah cukup, ngapain juga kita susah2 kerja dan pusing bagi waktunya ya mbak… Saya juga ngalamin hal yang sama. Raja juga udah beberapa kali protes apalagi kalo saya terpaksa harus pulang malam. Protesnya memang belum seperti Nisha, tapi dengan dia yang gak menyambut dengan riang dan lebih memilih maen sendiri, itu aja udah cukup bikin luka hati😦. Untunglah Raja kayak gitu gak pernah lama. Paling kalo udah saya peluk, dia luluh lagi hatinya ….

    Salam sayang buat Nisha dan Aira ya mbak Rully… *peluk erat*

  3. Ya Allah Mba Rully…aku sampe deg-degan loh baca dialognya, sedih banget…apalagi pas baca komentar kerasnya Mba Nisha:( Bener kata Mama Raja, di usia segitu Nisha sudah bisa berujar seperti itu artinya dia memang cerdas. Ya Allah aku terharu pas Nisha bilang “Mba Nisha kan pinter nanti pasti gratis ke Inggris.”, semoga Allah Swt mendengar ucapan bidadari kecil ini dan kelak mengabulkannya^_^

    Semoga Allah Swt memudahkan langkah kita ya Mba, meridhoi pilihan bersama untuk bekerja, semoga tangan dan kasih sayang Allah Swt selalu bersama anak-anak kita….amin yaaaa robbana…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s