Ngga Jualan Lagi??? Ohh No!!!

Saya tidak ingat kapan pastinya saya mulai suka jualan. Waktu kecil paling-paling hanya bantu nenek buyut saya jualan di warung kelontong atau nenek saya jualan bubur dan ketan. Untuk berjualan sendiri rasanya tidak ada keberanian. Membayangkan harus menawarkan barang jualan ke orang. Ya kalau dibeli kalau ngga? Masih ada rasa malu. Lalu saya juga sempat melihat dan membantu Ibu saya membungkus ketumbar, kemiri, merica dalam packing kecil-kecil. Dibuat rentengan panjang gitu yang direkatkannya pakai panas dari api lilin. Lalu dititipkan ke warung-warung dekat rumah. Tapi itu tidak berlangsung lama karena repot juga mengurus anak-anaknya lima orang tanpa pembantu.

Saat SMA, saya pernah iseng membuat hiasan mobil dari kain flannel warna warni. Ternyata ada yang suka dan pesan. Itu juga hanya sebentar aja karena butuh waktu untuk membuat pola, menjahit, dll, sedangkan saya harus buat PR dan belajar juga (alesan :D). Ya terpaksa ngga terima pesenan lagi. Tapi setelah itu ada saudara yang minta tolong anaknya didampingi belajar. Ya jadilah saya seperti guru les privat anak-anak gitu. Dari situ ada beberapa permintaan juga dari ibu-ibu anak tetangga. Mengingat masih sekolah saya hanya terima 2 anak aja. Seminggu 3 kali. Dari situ saya pertama merasakan dapat uang jajan sendiri. Ingat banget saya beli tas sekolah yang belakangnya ada tempat HP nya. Hahaha..waktu itu yang punya HP kan belum banyak. Tapi sebelum bisa punya HP betulan, daripada kosong saya isi sisir lipat, hahaha (waktu itu belum pakai kerudung jadi kemana-mana masih butuh banget tuh sisir). Jadi guru les privat anak-anak ini saya jalani sampai saya lulus kuliah.

Saat kuliah, saya masih belum terpikir untuk berjualan. Selain jadi guru les, saya ikut mengajar anak-anak kurang mampu bersama teman-teman di sebuah yayasan sosial. Kurang lebih setahun saya mengajar, dan ngga aktif ngajar lagi di yayasan itu seiring kegiatan kuliah yang semakin padat dan jarak kampus saya yang cukup jauh dari rumah. Tapi saya masih butuh uang saku tambahan, maklum keluarga saya bukan termasuk keluarga mampu. Kebetulan kakak saya menawari saya kerja part time jaga toko di sebuah mall. Alhamdulillah jadwalnya bisa disesuaikan dengan jadwal kuliah.

Setelah ujian skripsi dan dinyatakan lulus Alhamdulillah saya langsung diterima kerja di sebuah peternakan di pinggir kota Semarang, waktu itu masih belum diwisuda tapi yang penting sudah mengantongi Surat Keterangan Lulus. Mengingat harus tinggal di mess, akhirnya saya harus melepaskan anak les saya dan part time saya di mall. Saya minta adik buat meneruskan dan dia mau.

Sampai saya pindah kerja beberapa kali di Jakarta dan Serang, dan tinggal di Tangerang saya masih belum berpikir untuk berjualan. Sampai saya menikah dan ngga tinggal di mess perusahaan lagi. Saya baru berpikir, “Usaha apa ya?”. Awalnya ada teman yang meminta saya untuk memasarkan barang dagangannya. Tanpa diduga responnya positif. Lalu saya memutuskan berjualan barang sendiri, yaitu produk lulur & spa Bali.  Saya belum memikirkan keuntungan. Yang terpikir hanya bagaimana saya bisa membeli barang A atau barang B tetapi tidak mengganggu gaji saya atau suami. Miinimal saya bisa pakai lulur gratis dari keuntungan jualan. Saat produk sejenis sudah mulai jenuh dipasaran, ada teman yang menawarkan menjualkan produk frozen food. Lumayan juga, sampai akhirnya saat ada lelangan freezer box bekas di kantor saya ikutan beli dan memberanikan diri mengajukan kemitraan berjualan frozen food. Dari situ banyak temen-temen yang nitip jualannya ke saya. Seperti lelangan freezer box yang laris manis yang saya pasarkan akhirnya membuat saya ketagihan sampai sekarang berjualan freezer. Bedanya bukan hanya bekas tetapi juga freezer baru. Saya bekerja sama dengan beberapa distributor.

Merasa bisa berjualan, 3 bulan sebelum lebaran saya nekat cari pinjaman uang untuk berjualan baju muslim dan balmut atau bantal selimut. Prediksi saya bakal untung. Dari situ saya mengenal belanja ke Mangga Dua Jakarta dan Tanah Abang. Karena belum mampu membeli toko, saya kerjasama dengan teman untuk jualan di sebuah toko. Kesalahan fatal saya, saya tidak terjun langsung karena saya kerja. Saya hanya langsung berjualan sendiri saat week end atau libur saja, termasuk mengelar dagangan saya di pingir jalan. Stok barang masih banyak sedangkan uang pinjaman harus dikembalikan. Saya merugi dan berhutang.

Tetapi saya sudah terlanjur suka berjualan. Meski sudah rugi banyak. Kemudian saya rubah strategi. Lebih kepada by order atau tergantung pesanan. Saya mulai memperbanyak kerjasama dengan teman dan distributor atau penjual lainnya. Saya juga mulai berani membuat web jualan sendiri. Puncaknya sebelum bulan puasa tahun ini, pesanan yang datang begitu banyak. Alhamdulillah. Dengan memanfaatkan waktu di luar jam kantor dan menyita waktu bersama keluarga saya berusaha memenuhi pesana-pesanan tersebut. Jika dihitung secara matematis mungkin tidak untung. Bagaimana mau untung? Belanjaan yang dipakai sendiri dan dipakai anak-anak lebih banyak, hahaha. Ya minimal itu membantu lah.

Saat lebaran, suami tercinta saya mengevaluasi waktu saya yang banyak tersita untuk berjualan. Dan saya berterima kasih sudah diingatkan. Intinya semuanya kan demi keluarga. Ngga jualan lagi? Oh No!!! bersyukur suami saya mengerti. Jualan adalah sesuatu yang saya sukai, sudah hobby gitu loh😀 Tidak melarang berjualan tapi minta tolong dikurangi saja dan sediakan lebih banyak waktu untuk suami dan anak-anak toh suami juga masih mampu jika harus mencukupi kebutuhan keluarga. Ohhh…rasanya saya ingin menangis dan meminta maaf yang sebanyak-banyaknya kepada suami dan anak-anak saya. Betapa saya sangat egois.  Setelah nego dengan suami, akhirnya ada beberapa kesepakatan jualan apa-apa saja yang saya sudahi dan mana-mana yang saya kurangi.

Sehabis lebaran saya menikmati lebih banyak waktu bersama suami dan anak-anak. Week end yang biasanya jadwal saya pasti padat jualan jadi lebih banyak di rumah. Kadang-kadang merasa ada yang kurang. Tapi saya harus melepaskan ego saya. Toh saya masih jualan kok. Sekarang yang masih saya jual :

–          Frozen food (nugget, sosis, baso, French fries, siomay, dll) à masih dari 2 freezer menjadi 1 freezer dan mengurangi mitra

–          Baju Muslim, baju anak, baju bayi, batik, kerudung –> masih tapi stok sedikit dan melayani pesanan saja

–          Elektronik (freezer box, kulkas, TV, DVD, blender, computer, dll) –> menerima pesanan saja

–          Furniture –> berdasarkan pesanan,

–          Sofa –> berdasarkan pesanan tapi melayani pengantaran Jabodetabek

–          Produk kesehatan –> berdasarkan pesanan

–          Melayani jasa penjualan untuk barang-barang tertentu

Sekarang saya sudah merasa lebih santai (walau kadang gregetan kalu ada pesanan banyak tapi pas ngga bisa ambil) hehehe. Saya juga tahu prioritas utama saya ternyata bukan melulu keuntungan dan saya memang kacau dalam hal mengitung-hitung. Maklum management keuangannya masih kacau. Tapi setidaknya banyak manfaat dan pelajaran yang saya dapat dari berjualan, antara lain :

–          Memupuk rasa percaya diri dengan banyaknya berinteraksi dengan orang lain

–          Membangun semangat dengan adanya target-target yang sudah saya tetapkan

–          Tidak ada yang mudah, jadi harus bekerja keras dan pantang menyerah

–          Belajar mengenal banyak karakter orang

–          Belajar kesabaran

–          Mandiri

–          Betapa pentingnya silaturahmi

–          Kepercayaan dan kepuasan pelanggan

–          Pentingnya membina sebuah hubungan baik

–          Membaca dan mengambil peluang pasar (masih cetek nih)

–          Lebih menghargai waktu dan uang

Dan masih banyak lagi.

Wah ternyata sudah panjang banget ceritanya dan saya harus siap-siap pulang. Oiya alhamdulilah sambil tetap bekerja di kantor beberapa barang laku dan baru saja dapat info uang sudah ditransfer. Senengnya masih bisa jualan🙂

 

 

16 thoughts on “Ngga Jualan Lagi??? Ohh No!!!

  1. Hadeuh, pengalaman suka-dukanya jualan udah banyak ya Mba. Memang banyak banget manfaat dari berdagang sebagaimana yang sudah Mba tulis tersebut, aku juga meski ga hobby banget berharap suatu saat bisa menjadikan berdagang sebagai “kaki lain”, hehe…

    “toh suami juga masih mampu jika harus mencukupi kebutuhan keluarga”
    hmmm…terharu baca ini Mba^_^

    Tapi karena tujuan utama Mba berdagang bukan karena soal finance saja, semoga terus berdagang ya…yang proporsional tentunya:)

    Nisha and Aira must be so proud of her mommy;)

    1. Ayo Mba Nuki jualan!! aku dukung!! (semangat 45😀 )

      iya Mba, andai ngga jualan insyaallah jg msh bisa tercukupi🙂 tp ya sudah terlanjur nih..hehehe..iya mesti proporsional biar lebihi focus juga🙂

      Amin. Smoga ya. Thanks Ummi Hanuun.

  2. Perjuangan yah mbak…sama kayak saya, bukan dari keluarga berada,bapak hanya PNS dan ibu wiraswasta dirumah, ada anak 2 yang harus disekolahkan saya dan kakak, dari kuliah saya juga dah kerja mbak, alhamdulilah bisa meringankan beban orangtua dan buat uang jajan dan beli beli keperluan saya sendiri tanpa minta sama orangtua. Senang aja bisa berbuat seperti itu, rasanya meringankan beban orangtua kita.
    Kalo jualan pernah juga saya tapi pas kuliah aja sebentar, awalnya kawan kawan titip tas dari yogya kalo saya mudik, terus kepikiran kenapa nggak jualan aja yah..hehehe ambil beberapa tas dan baju baju batik dari yogya terus dijual..walah cuman bertahan beberapa bulan aja mbak..saya orangnya kurang gigih dan nggak tegaan mau ambil laba …
    Semoga kegigihan dan perjuangan kita jadi motivasi anak anak kita kelak untuk lebih baik dari kita yah mbak…kita mensupport dan menstimulus, walaupun mungkin bentuk perjuangannya nggak sama kayak kita dulu..:)

    1. Yup.Sebuah kondisi tertentu ga boleh buat kita nyerah gt aja. Malah harus bersyukur bisa jd orang yg lebih ‘survive’.
      Bagus tuh jeng jualannya..kok ga diterusin?

      Iya, aku juga sudah mulai ngajarin anak2 ngga manja. Tapi ya namanya anak2 hehehe.. setidaknya sudah mengajarkan kepada mereka🙂

      Semoga anak-anak kita kelak menjadi anak2 yang bisa mandiri dan pantang meyerah ya mam🙂

  3. Wah hebat banget nih pengalaman jualannya. Kalau yang hobu jualan itu ibu saya. Jd waktu saya kecil sya ikut bantu bikin es mambo, bikin kerupuk, bikin gorengan, bikin sate telur puyuh…ah dulu semuanya dibikin sama ibu saya buat dijual. Saya juga dr keluarga yang sederhana. Naah..dulu kalau jualan barang saya tidak pernah tertarik mam, saya suka jual ilmu alias kasih les privat, sama ya kita. Saya pernah ngajarin anak SD-SMA, sampai pernah mendirikan lembaga pendidikan segala. Stlh ngeblog penasaran dengan jualan online, cukup lumayan cuma saya belum fokus nih. Kalau sudah hobby, kerjaan itu jd menyenangkan ya bun🙂

    1. wah kebayang nih BunDit pas kecil apsti suka nyemilin dagangan ibunya😀 hehe..pasti enak ya Bun🙂

      ngelesin jg Bun, skr jg masih prospek loh bun kl mau tp waktunya yah..

      sama, aku jg blom bisa fokus, semua tergantung mood mau ngejalanin yg mana.

      bener banget..menjalankan sesuatu yg kita sukai emg tanpa beban..kl menghasilkan..ya itu bonus nya hehehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s